PENGARUH KONSELING KELUARGA TERHADAP PERBAIKAN PERAN KELUARGA DALAM PENGELOLAAN ANGGOTA KELUARGA DENGAN DM DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KOKAP I KULON PROGO 2007 Oleh : Arita Murwani dan *Afifin Sholehah

ABSTRACT

Background: If diabetes mellitus is not handled better it will result the complication of the
various body organ like eyes, kidney, heart, venous of feet, nerve, etc. The best experience is
cooperation between patient, family and health officer, expected chronic complication can be
prevented. The aim of this research is to study and prove the influence of family counseling to
repair of family role in management of family member with DM.
Methods: The research is done in Puskesmas Kokap I on September – November 2007, the
population is 29, by using total sampling technique, and there are many people who do not
fulfill the criterion of inclusive and exclusive is finally gotten 26 sample family which one of
them get it DM.
Result: Result of the research is there is significant influence with the average difference
12.97 about family counseling to repair of family role in management of family member with
DM in region work of Puskesmas Kokap I in 2007.
Keywords: Family Counseling, Role Repair.
 Staf pengajar Stikes Surya Global Yogyakarta
* Alumnus Ilmu Keperawatan Stikes Surya Global Yogyakarta
Latar Belakang Masalah
Sehat merupakan dambaan setiap orang. Dengan sehat orang dapat
melakukan segala aktifitas untuk mencapai cita-cita yang diinginkan. Bahkan
secara makro, negara yang kuat didukung karena rakyat yang sehat.
Mengingat urgensi sehat inilah pemerintah mempunyai komitmen menjadikan
Indonesia sehat 2010 melalui UU No 23 TH 1992 tentang kesehatan.
Undang-undang ini mengamanatkan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial
yang memungkinkan setiap orang produktif secara sosial dan ekonomi
(pasal1, ayat1). Cita-cita ideal inilah yang menjadi dambaan setiap orang,
keluarga, masyarakat dan negara.
Namun kenyataan di lapangan seiring pesatnya pembangunan di
sendi kehidupan secara umum berdampak pada pola kehidupan manusia itu
sendiri baik yang positif maupun yang negatif. Dampak positif berdampak
secara hakiki pada peningkatan kesejahteraan manusia dan salah satu
dampak negatif berpengaruh pada gaya hidup yang tidak seimbang dengan
perilaku hidup sehat. Hal ini berdampak baik cecara langsung maupun tidak
pada kesehatan. Berbagai muncul dikarenakan gaya hidup yang tidak
seimbang diantaranya hipertensi, jantung, gagal ginjal, diabetes militus, dan
lain-lain. Peneliti tertarik pada penyakit Diabetes Militus karena mengingat
keunikan penyakit ini yang salah satunya ditandai dengan peningkatan jumlah
penderita Diabetes Militus. Jumlah penderita di seluruh dunia tahun 1998 = ±
150 juta, tahun 2000 = ± 175,4 juta diperkirakan tahun 2010 = ± 279 juta (
majalah Diabetes militus 2005 volume 1).
Menteri kesehatan Siti Fadilah Supari penderita penyakit DM pada
konggres ke-6 Persadia mengatakan jumlah penderita DM di Indonesia
mencapai 8,6% dari jumlah penduduk 210 juta jiwa (sekitar 17 juta jiwa)
Menduduki urutan ke 4 setelah India, China, dan Amerika Serikat. Pemerintah
bersama organisasi profesi dan ormas Persadia melakukan sosialisasi
pencegahan penyakit DM kepada masyarakat guna menurunkan kematian
dan resiko kematian dan biaya pengobatan. Survey WHO 2001 menyebutkan
jumlah penderita DM di Jakarta tahun 2003 memperkirakan 194 juta jiwa dari
3,8 m penduduk Dunia usia 20-79 tahun menderita DM dari pada 2025
meningkat menjadi 333 juta jiwa saat ini memperkirakan 3,2 juta jiwa
penduduk dunia meninggal akibat DM setiap tahun.( http://www.itjen.depkes.go.id)
Sedangkan untuk lingkup Kabupaten Kulon Progo penderita DM juga
cukup banyak berdasarkan data Dinas Kesehatan Kabupaten Kulon Progo
tahun 2007 tentang jumlah kunjungan pasien rawat jalan dan rawat nginap
penderita DM tahun 202-2006 sbb : 2.113 orang (tahun 2002), 4.210 orang
(tahun 2003), 5.000 (tahun 2004), 5.801 (tahun 2005) dan 7.112 (tahun 2006)
Bahkan untuk tingkat Kecamatan Kokap Kabupaten Kulon Progo penderita
DM juga cukup banyak berdasarkan data Rekam medis Puskesmas Kokap I
2007 tentang jumlah kunjungan pasien rawat jalan penderita DM di
Puskesmas Kokap I tahun 2002-2006 sbb : 78 orang (tahun 2002), 81 orang
(tahun 2003), 90 orang (tahun 2004), 111 orang (tahun 2005), dan 119 orang
(tahun 2006).
Diabetes militus bila tidak ditangani dengan baik akan mengakibatkan
komplikasi pada berbagai organ tubuh seperti mata, ginjal, jantung pembuluh
darah kaki, syaraf dan lain-lain. Dengan pengalaman yang baik yaitu kerja
sama antara pasien, keluarga dan petugas kesehatan, diharapkan komplikasi
kronik DM akan dapat di cegah, setidaknya dihambat perkembangannya.
Untuk mencapai hal tersebut, keikutsertaan pasien, keluarga untuk mengelola
anggota keluarganya menjadi sangat penting. Demikian pula adanya para
petugas kesehatan sebagai penyuluh bagi keluarga dalam membantu pasien
dengan Diabetes Militus. Guna mendapatkan hasil yang maksimal,
penyuluhan bagi para petugas kesehatan sangat diperlukan agar informasi
yang diberikan pada keluarga dengan salah satu anggota keluarga penderita
Diabetes Militus bermanfaat. Penelitian ini berguna untuk membuktikan
pengaruh konseling keluarga terhadap peran keluarga dalam mengelola
anggota keluarga dengan DM, sehingga peneliti ingin meneliti pengaruh
konseling keluarga terhadap peran keluarga dalam pengelolaan anggota
keluarga dengan Diabbetes Mellitus di wilayah kerja Puskesmas Kokap I
Kulon Progo tentang pengelolan DM yang diperolah keluarga dapat
menyebabkan ketidaktauan keluarga yang berarti akan mengurangi peran
dari keluarga dalam pengelolaan anggota keluarga dengan DM. Sedangkan
berdasarkan latar belakang masalah dapat dirumuskan perumusan masalah:
“Adakah pengaruh konseling keluarga terhadap perbaikan peran keluarga
dalam pengelolaan anggota keluarga dengan DM di Wilayah Kerja
Puskesmas Kokap I Kulaon Progo tahun 2007” ?
Tujuan Penelitian
Tujuan umum : Diketahuinya pengaruh konseling keluarga terhadap
perbaikan peran keluarga dalam pengelolaan anggota keluarga dengan DM.
Sedangkan Tujuan Khususnya adalah : Pertama, diketahuinya peran
keluarga dalam perencanaan makan pada anggota keluarga dengan DM.
Kedua, diketahuinya peran keluarga dalam latihan jasmani pada anggota
keluarga dengan DM. Ketiga, diketahuinya peran keluarga dalam
pemeliharaan kaki pada anggota keluarga dengan DM. Keempat,
diketahuinya peran keluarga dalam pengelolaan obat hipoglikemia pada
anggota keluarga dengan DM, dan Kelima, diketahuinya pengaruh konseling
keluarga terhadap perbaikan peran keluarga dalam mengelola anggota
keluarga dengan DM.
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian
Dalam penelitian ini menggunakan “ pre post test non control group design”
dimana suatu kelompok sebelum dilakukan perlakuan tertentu (x) diberi pre
test, kemudian diberikan perlakuan dan sesudah perlakuan tersebut
dilakukan post test, atau suatu pengukuran untuk mengetahui akibat dari
perlakuan (Azwar, S 2002 )
Populasi dan sampel
Populasi adalah keseluruhan dari obyek penelitian atau yang akan
diteliti (Notoatmojo, 2002). Populasi dalam penelitian ini adalah 29 keluarga
dengan salah satu anggota keluarga menderita Diabetes Millitus yang ada di
wilayah kerja Puskesmas Kokap I. Sedangkan teknik pengambilan sampel
adalah menggunakan teknik total sampling yaitu dengan jumlah 29 kepala
keluarga dengan kriteria inklusi sampel: pertama, salah satu anggota
keluarga bersedia untuk diteliti, kedua, keluarga yang mendapatkan konseling
suami, istri,anak, cucu dan lain–lain yang tinggal serumah. Ketiga, keluarga
dengan salah satu anggota keluarga menderita Diabetes Militus.dan Kelima,
keluarga yang dalam kunjungan berada di rumah. Kriteria Eklusi dalam
penelitian ini adalah: Pertama, keluarga tidak bersedia untuk diteliti. Kedua,
keluarga yang tidak mendapat konseling. Ketiga, keluarga yang letak
geografisnya tidak terjangkau, dan Keempat, keluarga yang didatangi 3 kali
kunjungan rumah tidak ada.
Besar sampel adalah banyaknya anggota keluarga yang akan
dijadikan sampel (Notoatmojo, 2002). Karena ada yang tidak memenuhi
kriteria inklusi dan eklusi sehingga total sampel yang kami ambil adalah 26
keluarga yang salah satu anggota keluarganya menderita DM, adapun yang
tiga dikarenakan 1 keluarga didatangi 3 kali kunjungan rumah tidak ada
ditempat, 1 keluarga sedang menjalani haemodialisa, 1 keluarga menjalani
amputasi di Rumah Sakit.
Instrumen Penelitian
Instrumen dalam penelitian ini adalah melalui observasi dan kuisener
pada keluarga yang akan diteliti, instrument yang digunakan adalah
instrument kuisener dengan jenis pertanyaan matrix Question. Semua
pertanyaan berjumlah 25 dengan jawaban ya dan tidak.
Teknik pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data meliputi data primer dan sekunder. Data
Primer diambil dari hasil penyebaran kuisioner yang akan diberikan pada
keluarga atau anggota keluarga yang salah satu anggota keluarga menderita
DM pada bulan September- November 2007 dengan kriteria subyek penelitian
sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh peneliti; dan dilakukan observasii
langsung dengan cara home visit.
Data Sekunder pengumpulan datanya diperoleh dari Dinas Kesehatan
Kabupaten Kulon progo, Rekam medis Puskesmas Kokap I, literatur dan
bagian –bagian yang berhubungan dengan penelitian ini.
Jalannya Penelitian
Penelitian ini melalui beberapa tahap, yaitu pra penelitian, persiapan
penelitian, pengolahan data, dan pelaksanaan penelitian. Tahap pra
penelitian meliputi survey tempat penelitian maupun studi pustaka terhadap
penelitian terdahulu yang ada hubunganya dengan penelitian ini. Tahap
persiapan penelitian meliputi penyusunan instrument penelitian dan
penyusunan izin penelitian. Tahap pengolahan data dilaksanakan apabila
data telah terkumpul. Data–data tersebut akan disesuaikan dengan bidang –
bidang yang diamati, analisis akan dilakukan secara kuantitatif, proses
penelitian yang menghasilkan data berupa angka-angka yang didapat dari
orang–orang yang diamati. Analisis dilakukan dengan cara menjumlahkan
item pertanyaan responden yang telah disebarkan, kemudian didapat hasil
berupa data, data yang telah tersusun akan dikelompokkan, kemudian
disajikan dalam bentuk uraian yang sistematis dan sederhana. Tahap
pelaksanaan penelitian dilakukan oleh peneliti dengan datang ke rumah
keluarga dengan salah satu anggota keluarga dengan Diabetes Militus untuk
memperkenalkan diri, mengutarakan maksd dan tujuan, memberikan pretes,
konseling, dan melatih salah satu anggota keluarga untuk menjadi pengamat
apakah anggota keluarganya melaksanakan apa yang telah dikonselingkan
oleh peneliti. Kemudian setelah 10 – 15 hari, karena dalam masa itu keluarga
sudah mulai trial mencoba melalukan sesuatu sesuai dengan yang
dikehendaki oleh stimulus dan peneliti datang kembali untuk memberikan
post tes untuk mengetahui perbaikan peran keluarga dengan Diabetes Millitus
sesuai yang diharapkan oleh peneliti.
Teknik Analisis Data.
Kuisioner yang telah diisi oleh responden diberi kode sesuai dengan
kriteria yang ditentukan, didistribusikan dan dianalisa secara kwntitatif.
Selanjutnya data diuji dengan analisa uji statistic “ Pairet t Test (Uji beda ratarata
untuk sampel yang berhubungan).
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Hasil Penelitian
Karakteristik Responden
Penelitian dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Kokap I, yaitu dusun
Ngaseman, Hargorejo, Kokap, KulonProgo, Yogyakarta. Dengan ketinggian
600 mpdl diatas permukaan air laut, berbatasaan dengan sebelah Timur
kecamatan Pengasih, Utara Samigaluh, Barat Purworejo, selatan kecamatan
Temon. yang kesemuanya berada di diwilayah kabupaten Kulonprogo kecuali
Purworejo yang berada di Jawa Tengah. Puskesmas Kokap I memiliki 3 desa
wilayah kerja yaitu desa Hargorejo, desa Kalirejo dan desa Hargomulyo.
Hargorejo memiliki 13 dusun, Kalirejo 9 Dusun, dan Hargomulyo 10 dusun.
Sarana Kesehatan yang ada di Wilayah kerja Puskesmas Kokap yaitu
Puskesmas Kokap I, Puskesmas Kokap II dan 3 Puskesmas Pembantu yang
terletak di desa Kalirejo, Hargomulyo, dan Hargowilis.
Responden dalam penelitian ini adalah keluarga yang salah satu
anggota keluarga menderita penyakit Diabetus Millitus dan yang mendapat
konseling diantaranya ayah, ibu, anak, cucu yang secara kebetulan berada
dirumah ketika peneliti melakukan home visit.
Berdasarkan tabel distribusi frekuensi karakteristik responden
menunjukkan bahwa umur responden yang paling banyak pada usia antara
51-70 tahun sebanyak 22 responden atau 84,61%, dan paling sedikit diatas
usia 70 tahun yaitu sebanyak 1 orang atau 3,84. Berdasarkan tabel jenis
kelamin responden didominasi oleh jenis kelamin laki- laki yaitu 7 responden
atau 29.92 dan perempuan yaitu 19 responden atau 26.92%. Berdasarkan
kelompok status perkawinan responden di wilayah kerja Puskesmas Kokap I
yaitu kawin 23 responden atau 88.46%, janda 1 responden atau 3.84%, dan
Duda 2 responden atau 7.69%. Tingkat pendidikan mayoritas responden
yang berada di Wilayah kerja Puskesmas Kokap I adalah Sekolah Menengah
Atas sebanyak 11 responden atau 42,30%, sedangkan paling sedikit
berpendidikan S1 sebanyak 5 responden atau 19,23%. Tingkat penghasilan
pada responden yang berada di wilayah kerja Puskesmas kokap I adalah
diatas Rp. 1.000.000,00 per bulan sebanyak 24 atau 92,30% dan penghasilan
kurang dari Rp. 1.000.000,00 per bulan sebanyak 2 orang atau 7,70%.Jenis
Pekerjaan responden yang berada di wilayah kerja puskesmas kokap I paling
panyak adalah Pensiunan sebanyak 11 orang atau 42,30% sedangkan paling
sedikit adalah petani sebanyak 2 orang atau 7,69% (tabel 1).
Pengelolaan anggota keluarga dengan DM tentang perencanaan
makan sebelum dilakukan konseling masing–masing cukup dengan nilai 14
atau 53.84%, sedangkan sesudah konseling ada peningkatan yaitu menjadi
21 atau 80.78% dengan nilai baik. Sedang nilai terendah sebelum konseling
yaitu baik 3 atau 11.53%, nilai terendah sesudah konseling kurang dengan
angka 2 atau 7.69% (tabel 2).
Pengelolaan pasien DM tentang latihan jasmani menggambarkan
mayoritas kurang yaitu sebelum dilakukan konseling yaitu baik 1 atau 3.84%,
cukup tidak ada dan kurang 25 atau 96.15%, sedangkan sesudah konseling
terjadi peningkatan yaitu baik 15 atau 57.69%, cukup 9 atau 34.61% dan
kurang 2 atau 7.69% (tabel 3).
Pengelolaan pasien DM tentang pemeliharaan kaki menggambarkan
mayoritas kurang sebelum dilakukan konseling yaitu baik atau 11.53%, cukup
7 atau 26.92% atau 16 kurang atau 61.53 dan ada peningkatan setelah
dilakukan konseling yaitu baik 9 atau 34.61%, cukup 11atau 42.30% dan
kurang 6 atau 23.07% (tabel 4).
Pengelolaan pasien DM tentang pengelolaan obat hipoglikemia
sebelum dilakukan konseling masing–masing sudah cukup baik yaitu baik
11atau 42.42%, cukup 15 atau 57.69%, dan sesudah konseling menjadi
peningkatan yang sangat bagus sekali yaitu 26 dengan baik atau 100% (tabel
5).
Dari tabel hasil pengujian dengan menggunakan paired t-Test (tabel 6)
menunjukkan ada beda yang nyata antara pre test dan post test dengan nilai
probabilitas (p) = 0,00 (kurang dari 0,05), maka Ho ditolak artinya perlakuan
yang dilakukan memberikan perbedaan yang nyata Sedangkan nilai t hitung –
10.445 menunjukkan bahwa perbaikan peran sebelum pemberian konseling
pada keluarga dengan Diabetus Millitus lebih kecil dibanding sesudah
konseling sehingga pemberian konseling pada anggota keluarga dengan
Diabetus Millitus efektif untuk perbaikan peran keluarga dalam pengelolaan
anggota keluarga dengan Diabetes Millitus Ho yang ditetapkan dalam
pengujian perbaikan peran kelurga adalah kedua rerata (pre test dan post
test) adalah identik artinya rata-rata kedua sama atau tidak berbeda secara
nyata. Dan digunakan tingkat signifikasi (a) 5% (0,05). Hal tersebut membuat
Ho diterima apabila nilai probabilitasnya >0,05 dan Ho ditolak apabila nila
probabilitasnya 70tahun
3
22
1
11,53
84,61
3,84
Total 26 100,0
45
Jenis Kelamin
Laki – laki
Perempuan
7
19
26.92
73.07
Total 26 100,0
678
Satus Perkawinan
Kawin
Janda
Duda
22
12
88.46
3.84
7.69
Total 26 100,0
9 10
11
Tingkat Pendidikan
SMA/Sederajat
DII
DIII
SI
11
645
42.30
23.03
15.38
19.23
Total 26 100,0
Tingkat Penghasilan
12
13
> Rp. 1.000.000
< Rp. 1.000.000
24
2
92.30
7.70
Total 26 100,0
14
15
16
17
Jenis Pekerjaan
PNS
Tani
Pensiunan
Wiraswasta
10
2
11
3
38.46
7.69
42.30
11.53
Total 26 100,0
Sumber : Data Primer Terolah, 2007
Tabel 2 Pengelolaan Pasien DM tentang perencanaan makan sebelum dan
sesudah konseling di wilayah kerja Puskesmas Kokap I pada Bulan
September – November 2007
Kriteria Pre Post
F % F %
Baik
Cukup
Kurang
3
14
9
11.53
53.84
34.61
21
32
80.78
11.53
7.69
Tabel 3. Pengelolaan Pasien DM tentang latihan Jasmani sebelum dan
sesudah konseling di wilayah kerja Puskesmas Kokap I pada Bulan
September – November 2007
Kriteria Pre Post
F % F %
Baik
Cukup
Kurang
1-
25
3.84

96.15
15
92
57.69
34.61
7.69
Tabel 4 Pengelolaan Pasien DM tentang Pemeliharaan Kaki sebelum dan
sesudah konseling di wilayah kerja Puskesmas Kokap I pada Bulan
September – November 2007
Kriteria Pre Post
F % F %
Baik
Cukup
Kurang
37
16
11.53
26.92
61.53
9
11
6
34.61
42.30
23.07
Tabel 5 Pengelolaan Pasien DM tentang pengelolaan Obat Hipoglikemia
sebelum dan sesudah konseling di wilayah kerja Puskesmas Kokap I
pada Bulan September – November 2007
Kriteria Pre Post
F % F %
Baik
Cukup
Kurang
11
15

42.30
57.69

26

100

Tabel 6 Hasil pengujian Paired t-Test pada keluarga yang mendapat
konseling
Rerata Nilai Uji Statistik
Pre
Post
Selisih rerata
t
p
25.15
38.12
12.97 -10.445
0.00
Pembahasan
Memberikan perawatan kesehatan pada anggota keluarga yang sakit
adalah tugas dari keluarga, agar keluarga dapat menjadi sumber kesehatan
yang efektif dan utama, peran keluarga harus terlibat dalam tim perawatan
kesehatan dan keseluruhan proses teurapetik (Friedman, 2000).
Hasil penelitian mengenai karakteristik responden (tabel 1)
menunjukkan bahwa umur responden yang paling banyak pada usia antara
51-70 tahun sebanyak 22 responden atau 84,61%, dan paling sedikit diatas
usia 70 tahun yaitu sebanyak 1 orang atau 3,84%. Hal ini disebabkan karena
pada usia itu pola pemikiran manusia sudah matang dan mulai sadar akan
pentingnya kesehatan sehingga bila diberikan konseling maka akan
melaksanakannya dengan baik.
Jenis kelamin responden diatas didominasi oleh jenis kelamin
perempuan yaitu 7 orang atau 26.93% dan perempuan yaitu 19 orang atau
73.07%, (Satir, 1967 dikutip dari Latipun, 2001) mengemukakan bahwa jenis
kelamin berkaitan dengan perilaku, bahwa individu melakukan perilakunya
berdasarkan dengan jenis seksnya, dan dalam konseling pada keluarga ini
faktor seks sangat penting dalam upaya pembentukan peran tingkah laku
baru.
Tingkat pendidikan mayoritas responden yang berada di Wilayah kerja
Puskesmas Kokap I adalah Sekolah Menengah Atas sebanyak 11 orang atau
42,30%, sedangkan paling sedikit berpendidikan S1 sebanyak 5 orang atau
19,23% .Friedman 2000 mengemukakan bahwa semakin terdidik keluarga
maka semakain baik pengetahuan keluarga tentang kesehatan, disamping itu
biasanya ibu memiliki informasi yang lebih baik. Pernyataan lain yang
mendukung tentang upaya peningkatan pengetahuan dengan tingkat
pendidikan adalah bahwa tingkat pengetahuan kesehatan responden yang
rendah dan menyebutkan korelasi antara penilaian tingkat pengetahuan diri
tentang subyek kesehatan dan perilaku yang aktual, memerlukan program
pendidikan kesehatan yang lebih efektif.
Jenis Pekerjaan responden yang berada di wilayah kerja puskesmas
kokap I paling panyak adalah Pensiunan sebanyak 11 orang atau 42,30%
sedangkan paling sedikit adalah petani sebanyak 2 orang atau 7,69%, artinya
jenis pekerjaan tidak mempengaruhi pengaruh konseling keluarga dalam
pengelolaan anggota keluarga dengan DM.
Hasil penelitian tentang pengelolaan anggota keluarga dengan DM
tentang perencanaan makan sebelum dilakukan konseling masing –masing
cukup dengan nilai 14 atau 53.84%, sedangkan sesudah konseling ada
peningkatan yaitu menjadi 21 atau 80.78% dengan nilai baik. Sedang nilai
terendah sebelum konseling yaitu baik 3 atau 11.53%, nilai terendah
sesudah konseling kurang dengan angka 2 atau 7.69% (tabel 2), (Babylon
dan Maglaya 2000) mengemukakan ketrampilan keluarga dalam merawat
anggota keluarganya yang mengalami gangguan kesehatan, ketrampilan
dapat berkembang karena mendengar juga melakukan secara berulang-ulang
setelah diberikan pembelajaran dapat mempengaruhi perubahan yang
signifikan antara sebelum dilakukan konseling dan sesudah dilakukan
konseling. Bahkan Darlimanta Setiawan mengungkapkan bahwa dalam
penyusunan menu sebaiknya diusahakan mendekati diusahakan kebiasaan
sehari-hari, sederhana, bervariasi, dan mudah dilaksanakan, seimbang serta
sesuai dengan kebutuhan, dengan tidak mengesampingkan cara hidup,
selera, adat kebiasaan.
Hasil penelitian pengelolaan pasien DM tentang latihan jasmani
menggambarkan mayoritas kurang yaitu sebelum dilakukan konseling yaitu
baik 1 atau 3.84%, cukup tidak ada dan kurang 25 atau 96.15%, sedangkan
sesudah konseling terjadi peningkatan yaitu baik 15 atau 57.69%, cukup 9
atau 34.61% dan kurang 2 atau 7.69% (tabel 3), Adanya peningkatan yang
sangat signifikan ini disebabkan sesuai yang diungkapkan (Bloom, 2000)
sebelum diberikan konseling responden kurang memahami kegunaan dari
latihan jasmani tersebut dan setelah dilakukan konseling maka keluarga
menjadi “tahu” artinya ada pengaruh yang signifikan juga sebagai pengingat
suatu materi yang dipelajari sebelumnya, termasuk didalam pengetahuan
tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap suatu yang spesifik dari
seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima.
Hasil penelitian pengelolaan pasien DM tentang pemeliharaan kaki
menggambarkan mayoritas kurang, sebelum dilakukan konseling yaitu baik 3
atau 11.53%, cukup 7 atau 26.92% ,16 kurang atau 61.53 dan ada
peningkatan setelah dilakukan konseling yaitu baik 9 atau 34.61%, cukup
11atau 42.30% dan kurang 6 atau 23.07%(tabel 4), Peningkatan yang
signifikan disebabkan karena keluarga mempunyai kemampuan untuk
melakukan pencegahan primer, menanggulangi, dan memulihkan
(pencegahan tertier) untuk dapat menjalankan peran keluarga yang
mengalami masalah kesehatan sehingga setelah mendapatkan konseling
diharapkan dapat mengelola anggota keluarga dengan DM bisa optimal.
Hasil penelitian pengelolaan pasien DM tentang pengelolaan obat
hipiglikemia sebelum dilakukan konseling masing –masing sudah cukup baik
yaitu baik 11atau 42.42%, cukup 15 atau 57.69%, dan sesudah konseling
menjadi peningkatan yang sangat bagus sekali yaitu 26 dengan baik atau
100% (tabel 5). Darlimanta Setiawan mengemukakan ini dikarenakan obat
hipoglikemi yang dimiliki penderita hanya sedikit dan seringnya kontrol di
fasilitas kesehatan seperti RSUD, Puskesmas sehingga dengan memahami,
mengaplikasikan, menganalisis, mensintesis, dan melakukan evaluasi secara
terus – menerus maka pengelolaan obat hipoglikemia dapat berhasil dengan
baik.
Berdasarkan kenyataan dilapangan perubahan peran yang sangat
bagus ini juga disebabkan karena peneliti sering mengingatkan melalui pesan
singkat yang kami kirim melalui telepon seluler, sehingga walaupun tidak
melakukan pengawasan secara langsung dapat meningkatkan kesadaran
bagi responden yang sedang melakukan pengelolaaan pasien Diabetes
Millitus di keluarganya. Pemberian famplet kepada responden juga sangat
berarti karena dapat dibaca setip saat ketika peneliti meninggalkanya, selain
itu peneliti juga melakukan contoh gerakan – gerakan olah raga, cara
pemotongan kuku kaki, pemberian contoh menu yang seimbang bagi
penderita DM, dan memberitahukan obat anti diabet serta cara minumnya.
Nilai rata –rata total akhir setelah dilakukan konseling keluarga pada
anggota keluarga dengan DM yaitu 12.97 artinya pemberian konseling sangat
efektif untuk keluarga yang menderita DM dengan cara home visit.
KESIMPULAN
Kesimpulan yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah : Pertama,
peran keluarga dalam perencanaan makan pada anggota keluraga dengan
DM setelah dilakukan konseling baik yaitu 21penderita atau 80.78 %, Kedua,
Peran keluarga dalam latihan jasmani pada anggota keluarga dengan DM
setelah dilakukan konseling baik yaitu 15 atau 57.69%. Ketiga, peran
keluarga dalam pemeliharaan kaki pada anggota keluarga dengan DM
setelah dilakukan konseling baik yaitu 9 atau 34.61%. Keempat, peran
keluarga dalam pengelolaan obat hipoglikemi pada anggota keluarga dengan
DM sudah cukup baik yaitu 26 atau 100%. Kelima, ada pengaruh yang sangat
signifikan dengan selisih rerata 12.97 tentang konseling keluarga terhadap
perbaikan peran keluarga dalam pengelolaan anggota keluarga dengan DM di
wilayah kerja Puskesmas Kokap I tahun 2007.
DAFTAR PUSTAKA
Dewi, WP, 2006. Hubungan Stressor dengan DM. Skripsi. Fakultas
Kedokteran UGM Yogyakarta
Elisabeth J Corwin, 2004. Buku Saku Patofisiologi, EGC Kedokteran Jakarta
Jazilah, Paulus Wijono dan Toto Sudargo, 2003. Hubungan Tingkat
Pengetahuan, Sikap dan Praktek (PSP) Penderita Diabetes Mellitus
mengenai Pengelolaan Diabetes Mellitus dengan Kendali Kadar
Glukosa Darah. Jurnal Sains Kesehatan 16 (3) September 2003.
Latipun, 2001. Psikologi Konseling edisi 3, Universitas Muhammadiyah
Malang
Notoatmodjo, S, 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta
Jakarta.
Riwidigdo, H, 2006. Statistik Kesehatan. Mitra Cendekia Press, Yogyakarta.
Setiawati, S,2005. Tuntunan Praktis Asuhan Keperawatan Keluarga,Risqi
Press Bandung
Saefudin A, 2002. Metodologi Penelitian, Karya Cipta Mandiri Jakarta.
Tjokroprawiro A, 2001. Diabetes Militus Klasifikasi Diagnosa dan Therapy
Edisi 3, PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta
Yose, RI,2007. Gambaran Dislipidemia pada Penderita DM tipe II. Skripsi.
Fakultas Kedokteran UGM Yogyakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s