PENGARUH PEMBERIAN INFORMASI PRA BEDAH TERHADAP TINGKAT KECEMASAN PADA PASIEN PRA BEDAH MAYOR DI BANGSAL ORTHOPEDI RSUI KUSTATI SURAKARTA Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**

Abstract
The background of this research is the invention of particular phenomena,
which the patient is on anxiety feeling at pre surgery stage, particularly
the femur fracture patient on the orthopedic ward RSUI Kustati
Surakarta. While, the aim of this study is to find the influence of
delivering information pre surgery through the rate of decreasing patient
anxiety before surgery. This research is planed as the experimental
research at the type of one group pre test – posttest, completed with 58
subject. The sample collecting technique is at the same time with the
method of quota sampling, while, the method of collecting data is
completed with the questioner which is contain of the measurement of
anxiety as Hamilton Anxiety Scale. The data analysis technique is using
t-test.
The result of the research is shows that there is differences of the rate of
anxiety on the patient, before and after the therapeutic communication:
the delivering information pre surgery at the orthopedic ward RSUI
Kustati Surakarta. At least, it is shown with the computed of hiphotesys
test completed with the significance rate as 5 % and the free degree of 57,
it is shows that the result of t computed = 7,366 > t table = 2,002.
However, related through the result of the research, it is suggested that
the delivering information of pre surgery at the orthopaedic ward RSUI
Kustati Surakarta is extremely needed to be increased, at least, it is to
descend the rate of patient anxiety in having surgery.
Keyword: delivering information, the patient anxiety pre surgery
* Endang Sawitri
Perawat RSUI Kustati Surakarta
** Agus Sudaryanto
Dosen Keperawatan FIK UMS
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
A. PENDAHULUAN
Di dunia sekitar 140.000orang mengalami kecelakakan lalu
lintas setiap hari, lebih dari 3.000 orang meningal dan 15.000 cacat
fisik karena kecelakaan lalu lintas.dan Diperkirakan tahun 2020
mengalami kenaikan lebih dari 60 % (Anonim,2005 ).
Di Indonesia angka kecelakaan lalu lintas sekitar 40 orang
per hari dan sekitar 30 orang mengalami kematian. Paling banyak
yang mengalami kecelakaan kaum laki-laki dengan usia produktif
sehingga mengakibatkan penurunan produktifitas di Indonesia (
Anonim, 2005).
Pelayanan kesehatan khususnya di RSUI Kustati, banyak
ditemui fenomena pasien patah tulang mengalami kecemasan dari
cemas ringan sampai cemas berat dalam menghadapi persiapan
operasi tulang. Kecemasan yang dialami pasien mempunyai
bermacam- macam alasan diantaranya adalah : cemas menghadapi
ruangan operasi dan peralatan operasi, cemas menghadapi body
image yang berupa cacat anggota tubuh, cemas dan takut mati saat
di bius, cemas bila operasi gagal, cemas masalah biaya yang
membengkak. Beberapa pasien yang mengalami kecemasan berat
terpaksa menunda jadwal operasi karena pasien merasa belum siap
mental menghadapi operasi. Di RSUI Kustati banyak ditemui
fenomena pasien pra bedah femur mengalami kecemasan.
Kecemasan tersebut bervariasi dari tingkat ringan sampai sangat
berat .
Perbedaan tingkat kecemasan dapat mempengaruhi
persiapan operasi. Tingkat kecemasan sedang merupakan waktu
yang optimal untuk mengembangkan mekanisme strategi koping
pada pasien yang bersifat konstuktif. Perawat dalam melakukan
tindakan proses keperawatan komunikasi terapeutik tetap harus
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
berpegang pada konsep bahwa pasien adalah manusia yang bersifat
unik dan kompleks yang dipengaruhi oleh faktor biopsikososial
dan spiritual.
Banyaknya alasan yang melatarbelakangi kecemasan pada
pasien pra bedah femur baik alasan yang berupa : cemas
menghadapi pembiusan, takut mati saat operasi, cemas menghadapi
body image yang berupa cacat yang akan menganggu fungsi peran
pasien, dan cemas masalah biaya perawatan. Masalah ini yang
sangat menarik bagi peneliti untuk melakukan penelitian.
Penatalaksanan fraktur femur pra bedah di bangsal
Orthopedi RSUI Kustati Surakarta belum berjalan secara efektif,
perawatan yang dilakukan cenderung didominasi pada penanganan
penyakit fisik pasien saja. Kurangnya informasi tentang
pengetahuan dan penjelasan tentang persiapan operasi pada pasien
akan mengakibatkan kecemasan pada pasien fraktur femur pra
operasi sehingga beberapa pasien menunda jadwal operasi karena
faktor dari pasien belum siap secara mental menghadapi operasi.
Fenomena – fenomena tersebut menarik bagi peneliti untuk
melakukan suatu penelitian tentang pengaruh komunikasi
terapeutik khususnya pemberian informasi pra bedah yang
dilakukan perawat terhadap penurunan kecemasan pada pasien pra
bedah mayor di bangsal Orthopedi RSUI Kustati Surakarta,
sehingga pasien merasa siap secara moral menghadapi operasi dan
perawatan yang paripurna dapat terwujud.
B. RUMUSAN MASALAH
Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah:
“Apakah ada pengaruh pemberian informasi pra bedah dalam
menurunkan tingkat kecemasan pada pasin pra bedah orthopedi ?”
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
C. TUJUAN PENELITIAN
Adapun tujuan penelitian ini yaitu :
1. Mengetahui dan mengidentifikasi masalah kecemasan yang
dihadapi oleh pasien pra bedah orthopedi.
2. Mengetahui perbedaan tingkat kecemasan pada pasien
sebelum dan sesudah dilakukan tindakan terapi komunikasi
terapeutik yang berupa pemberian informasi tentang pra
bedah.
3. Mengetahui sejauh mana pengaruh tindakan pemberian
informasi pra bedah terhadap tingkat kecemasan pasien pra
bedah orthopedi.
D. MANFAAT PENELITIAN
Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat
yang berarti bagi pasien, keluarga, institusi pelayanan nesehatan,
dan institusi pendidikan.
1. Manfaat bagi pasien dan keluarga
hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi
bagi pasien dan keluarga dalam menentukan strategi coping
diri yang tepat dalam menghadapi kecemasan sebelum
operasi.
2. Manfaat bagi institusi pelayanan kesehatan
hasil penelitian ini secara praktis dapat digunakan bagi pihak
tenaga medis di rumah sakit khususnya perawat dalam
melakukan proses keperawatan komunikasi terapeutik yang
berupa pemberian informasi pra bedah kepada pasien pra
bedah mayor dengan memandang pasien secara holistik.
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
E. LANDASAN TEORI
Kecemasan adalah respon terhadap suatu ancaman yang
sumbernya tidak di ketahui, internal, samar- samar, atau konfliktual
(Kaplan dan Sadock, 1997).
Kecemasan adalah suatu keadaan yang ditandai dengan
perasaan ketakutan yang disertai dengan tanda somatik yang
mengambarkan perasaan keragu-raguan, keadaan tidak berdaya,
ketegangan, kegelisahan, khawatir terhadap sesuatu yang
mengancam. Pengertian kecemasan digunakan untuk menyatakan
terjadinya hiper aktifitas sisyem otonom ( Kusuma , 1997 ).
Kecemasan adalah suatu perasaan yang tidak pasti, tidak
berdaya yang berkaitan dengan emosi seseorang terhadap suatu
obyek yang tidak spesifik ( Stuart dan Sundeen , 1998 ). Perasaan
cemas berbeda dengan rasa takut, takut merupakan penilaian
intelektual terhadap sesuatu yang berbahaya, sedangkan rasa cemas
merupakan respon emosional terhadap penilaian suatu obyek.
F. METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Quasi –
eksperimen dengan one grouppre test – post test design. Populasi
penelitian ini adalah semua pasien fraktur femur yang akan
menghadapi operasi di bangsal orthopedi RSUI Kustati Surakarta.
Besarnya populasi pasien bedah femur di RSUI
Kustati Surakarta pada tahun 2004 sebanyak 400 pasien.
Teknik sampling dalam penelitian ini adalah denga teknik sampel
sampai kouta pasien sebanyak 58 subyek (Quota Sampling).Untuk
menentukan sample yang representatif peneliti
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
menggunakan rumus yang diadopsi dari Sugiyono (2004 ),
yaitu :
Z ² NPQ
n ≥
d ² (N-1) + Z ² PQ
Keterangan :
n = jumlah sampel yang diharapkan
Z = standar skor dengan tingkat konfiden ( alpa ) tertentu, (
alpa 5 % berarti Z=1,96 )
N = jumlah populasi
P = dugaan porporsi atau insedensi kasus dalam populasi
d = derajat presisi ( ketepatan ) yang di inginkan
Q = 1-p
Dengan rumus , peneliti menetapkan alpa 5% sehingga : Z =1,96,
P=50% atau (0,5, Q= 50 %, d=0,1 sehingga diperoleh n=58 orang.
Definisi operasional variable dalam penelitian ini yaitu :
a) Pemberian informasi pra bedah : komunikasi yang
dilakukan antara perawat dengan klien dalam rangka tukarmenukar
pikiran, pengalaman, perilaku tentang tujuan,
efek, persiapan,dan prosedur operasi di RSUI Kustati
Surakarta.
b) Kecemasan : perasaaan khawatir pada pada pasien fraktur
femur dalam mempersiapkan pembedahan mayor di
bangsal Orthopedi RSUI Kustati Pada pengukuran tingkat
kecemasan pasien, peneliti menggunakan kuesioner untuk
menganalisa data yang berisi tentang HRS-A ( Hamilton
Rating Scale), sebagai alat ukur untuk mengukur
kecemasan pada pasien pra bedah mayor. HRS-A
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
(Hamilton Rating Scale) yang berisi 14 kelompok gejala
yang masing- masing gejala di beri penilaian antara 0-14,
dengan penilaian sebagai berikut :
a.Nilai 0 : tidak ada gejala atau keluhan.
b.Nilai 1 : gejala ringan
c.Nilai 2 : gejala sedang.
d.Nilai 3 : gejala berat.
e.Nilai 4 : gejala berat sekali.
Gejala- gejala yang tertuang dalam kuesioner ini ada 14
antara lain :gejala perasaan cemas, gejala ketegangan, ketakutan,
gangguan tidur, gangguan kecerdasan, perasaan depresi, gejala
somatic, gejala somatik fisik / somatic, gejala kardiovaskuler dan
pembuluh darah, gejala respiratori, gejala gastrointestinal, gejala
urogenital, gejala autonom, sikap dan tingkah laku.
Data yang telah diperoleh diolah dengan menggunakan
komputer program 10.0 dan disajikan dalam bentuk tabel. Analisa
data di sini dimaksudkan untuk mengetahui beda antara sebelum
dan sesudah dilakukan pemberian informasi pra bedah terhadap
pasien pra bedah mayor.
Penelitian ini akan dilaksanakan di bangsal Orthopedi RSUI
Kustati Surakarta. Bangsal ortopedi terdiri dari empat bangsal yaitu
:bangsal Az- Zaitun, Al- Abror, Al- Huda, As- Salwa.
Analisa data dilakukan untuk menjawab penelitian maka
harus menggunakan uji stastistik yang cocok dengan variable yang
di teliti. Untuk mengetahui uji beda tersebut maka dilakukan uji
dengan mengunakan tehnik uji t- test yaitu dengan rumus :
t = Mx – My
SD bm
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
G. HASIL DAN PEMBAHASAN
Tabel 1 Frekuensi Kecemasan
Tingkat Kecemasan Pre Test Post Test
Tidak Cemas 22,4% 34,5%
Cemas Ringan 22,4% 39,7%
Cemas Sedang 37,9% 25,8%
Cemas Berat 13,8% 0%
Cemas Berat Sekali 3,5% 0%
Berdasarkan tabe1, menunjukan bahwa sebelum dilakukan
pemberian informasi pra bedah responden tidak mengalami
kecemasan sebanyak (22,4 %) ,cemas ringan ( 22,4 % ), cemas
berat (13,8 ), dan yang paling banyak responden mengalami tingkat
kecemasan sedang yaitu (37,9%),sedang prosentase yang paling
sedikit pada tingkat kecemasan berat sekali (3,5 % ) dari total
responden yang ada.
Data post test ditemukan responden yang tidak mengalami
kecemasan (34,5 %), cemas sedang (25,8 % ), dan paling banyak
responden mengalami tingkat kecemasan ringan sebanyak (39,7
%), sedangkan responden yang mengalami cemas berat dan cemas
berat sekali tidak ada.
Tabel 2 distribusi kecemasan responden
Tingkat Kecemasan Pre Test
Jenis
Kelamin Tidak
cemas
Cemas
ringan
Cemas
sedang
Cemas
berat
Cemas berat
sekali
Wanita 13,8% 6,9% 8,6% 0% 0%
Pria 8,6% 15,5% 29,3% 13,8% 3,5%
Total 22,4% 22,4% 37,9% 13,8% 3,5%
Data menunjukan sebelum diberikan informasi pra bedah
kaum laki- laki lebih banyak yang mengalami kecemasan di
banding wanita dengan perincian : kaum wanita yang tidak
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
mengalami kecemasan sebanyak 8 orang (13,8%), sedangkan lakilaki
5 orang (8,6%), tetapi tingkat kecemasan ringan sampai berat
sekali laki- laki lebih tinggi prosentasenya dibanding wanita.
Kecemasan yang paling banyak dialami laki-laki pada tingkat
kecemasan sedang sebanyak 17 orang (29,3 %) dari total
responden.
Tabel `3. Uji Asumsi Normalitas
Variabel Kolmogorov smirnov p-value
Pre test 0,605 0,854
Post test 0,810 0,528
Dari tabel 3, menunjukan bahwa nilai Kolmogorov –
Smirnov pada kedua variable memiliki nilai probabilitas (p ) pre
test sebesar 0,857 dan nilai post test sebesar 0,528 nilai probabilitas
tersebut tidak pada signifikansi 5 % ( p> 0,05 ) . Hal ini berarti
bahwa sebaran data kelompok baik pada kelompok sebelum
perlakuan dan sesudah perlakuan adalah berdistribusi normal. Uji
hipotesa penelitian ini menggunakan uji t–test, tujuannya untuk
mengetahui beda mean sebelum dan sesudah dilakukan pemberian
informasi pra bedah. Hasil perhitungan uji hipotesa menggunakan
uji statistik t – test dengan menggunakan komputer SPSS 10.0.
Tabel 4. Uji t- test
N nilai t SIG
Pre test
Post test
58, 819 0,000
Menurut tabel 4, dengan uji t-test didapatkan korelasi antara
dua variabel (sebelum dan sesudah diberikan informasi pra bedah)
adalah sebesar 0,819 dengan nilai probabilitas jauh dibawah 0,05
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
Hal ini menyatakan adanya korelasi antara pre test dan post test
adalah sangat erat dan benar-benar berhubungan secara nyata.
Tabel 5 Paired t-test
Standar Deviasi t DF p-value
Pre test
Post test
7,366 57 0,000
Uji t-test menghasilkan nilai t sebesar 7,366 yang berarti
nilai ini lebih besar dari nilai t tabel yaitu 2,002. Hal ini
menunjukkan bahwa ada beda antara pre test dan post test , dengan
tingkat signifikansi (α) adalah 5 %. Sedangkan derajat
kebebasannya adalah 57, oleh karena itu maka :

 Ho ditolak
 Ha diterima
Dari hasil di atas dapat disimpulkan bahwa ada beda yang
signifikan sebelum dan sesudah dilakukan komunikasi terapeutik
(pemberian informasi pra bedah) terhadap tingkat kecemasan pada
pada pasien pra bedah mayor. Perbedaan hasil tersebut ditandai
dengan adanya penurunan tingkat kecemasan setelah dilakukan
komunikasi terapeutik ( pemberian informasi ) pada pasien pra
bedah mayor fraktur femur di RSUI Kustati Surakarta.
H. KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian di bangsal orthopedi RSUI
Kustati dapat disimpulkan :
1. Ada hubungan yang bermakna antara pemberian informasi
pra bedah dengan penurunan tingkat kecemasan pada pasien
pra bedah mayor.
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
2. Responden laki laki ditemukan lebih cemas dibandingkan
perempuan dalam menghadapi operasi fraktur femur.
3. Ada beda tingkat kecemasan sebelum dan sesudah dilakukan
perlakuan pemberian informasi pra bedah yaitu ada
penurunan tingkat kecemasan dari kecemasan sedang
menjadi kecemasan ringan.
Penulis menyadari bahwa hasil penelitian ini masih belum
sempurna, maka penulis memberikan saran :
1. Bagi tenaga medis khususnya dokter dan perawat di bangsal
Orthopedi RSUI Kustati Surakarta perlu ditingkatkan lagi
komunikasi terapeutik terutama dalam memberikan
informasi tentang pra bedah pada pasien yang menghadapi
operasi melalui pelatihan – pelatihan khusus, seminar.
2. Perlu adanya penelitian lebih lanjut yang lebih besar
subyeknya tentang variabel – variabel komunikasi terapeutik
yang mempengaruhi tingkat kecemasan dengan
menggunakan alat yang lebih peka dan lebih teliti.
Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah Terhadap Tingkat Kecemasan Pada Pasien Pra Bedah
Mayor Di Bangsal Orthopedi Rsui Kustati Surakarta Endang Sawitri* Agus Sudaryanto**
I. DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2005. Peningkatan Angka Kecelakaan Lalu Lintas Di
Dunia, http://www.wahanaarta.com .
Anonim, 2005. Angka Kecelakakan Lalu Lintas Di Indonesia,
http://www.depkes.gohttp://www.depkes.go/. id
Arikunto, S, 2002.Prosedur Penelitian Suatu pendekatan (Edisi
Revisi Keempat ).Jakarta : Renika Cipta.
Azis Alimul, Skep, Ners, 2003. Metodologi Riset.Jakarta : Salemba
Medika.
Azwar, S., 1998. Metode Penelitian. Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
Budi Anna Keliat, 1997. Komunikasi Terapeutik.Jakarta : EGC.
Brockopp, D.Y., & Tolsma, M.T.H, 1999. Dasar – Dasar Riset
Keperawatan, Alih Bahasa : Yasmin Asih dan Aniek
Maryunani. Jakarta : EGC.
Depkes RI. Direktorat Kesehatan Jiwa , 1995. Pedoman Perawatan
Psikiatri . Jakarta.
Kaplan and Saddock, 1997. Modern Synopsis of Comprehensive
Text Book of Psychiatry, 4 ed . Wiliams and
Wilkins Comp. Baltimore. USA.
Kusuma, W , 1997. Kedaruratan Psikiatri dalam Praktek. Jakarta :
Profesional Book.
Long C,B , 1996. Medical and SurgicaL Nursing, Cruitical
Thingking In Client Care. California : Addison Wesley
Nursing.
Mugi Hartoyo, MN, 2004. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien
Ansietas (Kecemasan). Depkes Jawa Tengah.
Potter and Perry AG, 1996. Stastistik Fundamental of Nursing,
Saint Louis : Mosby Year Book.
Vacarolis, EM., 1995. Foundation of Psyhiatric Metal Health
Nursing, Sounders Company.
Yuwono, S, 1995. Ikhtisar Komunikasi . Yogyakarta : Liberty.
Marlinda E, 2000. Pengaruh Pemberian Informasi Pra Bedah
Terhadap Kecemasan Pasien Yang Akan
Menjalani Appendektomi. Fakultas Kedokteran UGM ,
Yogyakarta.
Rahman N, 2000. Pengaruh Tehnik Komunikasi Terapeutik
Terhadap Penurunan Skor Kecemasan Pada Klien Post
Laparatomi, Fakultas Kedokteran UGM. Yogyakarta.
Sri Mulyani, 2001. Efektivitas Komunikasi Terapeutik Terhadap
Kecemasan Pada Pasien Interna, Fakultas
Kedokteran UGM. Yogyakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s