PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT TERHADAP PENCEGAHAN PENYAKIT FLU BURUNG PADA ANAK SEKOLAH DASAR DI KECAMATAN SALAM KABUPATEN MAGELANG PADA BULAN MARET TAHUN 2007 Sri Yuni Tursilowati 1 Nur Umi Hanifah 2

ABSTRACT
Avian Influenza is one of contagious disease that caused by type A of influenza
virus (strain H5N1) that spreaded through fowl and it can infect to human beings.
While, the hygienic behaviour interest needed to prevent its infections. Avian
Influenza had defined to be extraordinary case in September 19th 2005. In early
2007, the total case of Avian Influenza disease in Indonesia were 81 patients with
63 peoples died (there are two cases in Yogyakarta); most of the patients were
children ( Soemardi, 2007).
The research was conducted to describe the hygienic behaviour to prevent
Avian Influenza disease on elementary school student. The research took place at
State Elementary School of Sucen and Islamic Elementary School of Glagahombo
in Salam district Magelang regency. The data was collected from 172 respondents
by proportionate sratified random sampling (probability sampling) through
questionnaire with ordinal scale. While, the collected data was analyzed by
descriptive statistics in SPSS for Windows 10.5 programs to show the charateristic
of data. The data scoring was classified into five levels extreme high, high,
medium, low, and extreme low by the standard rules way using mean and standard
deviation (Riwidigdo, 2007).
The research found that 32,56 % of the total respondents have a good
awareness (in high level) of hygienic behaviour to prevent Avian Influenza disease.
The 1st grade gets 35,48 % in medium level, the 2nd grade gets 43,48 % in high
level, the 3rd grade gets 41,38 % in high level, the 4th grade gets 36,67 % in
medium level, the 5th grade gets 45,16 % in high level, and the 6th gets 35,71 % in
low and medium level.
Key Words: hygienic behaviour, Avian Influenza disease, elementary school
student
1 Sri Yuni Tursilowati,SKM, dosen Prodi Ilmu Kesehatan Masyarakat STIKES Surya Global
Yogyakarta
2 Nur Umi Hanifah, mahasiswa Prodi Ilmu Kesehatan Masyarakat STIKES Surya Global Yogyakarta
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Program Indonesia Sehat tahun 2010, memerlukan lingkungan yang
kondusif bagi terwujudnya keadaan sehat yaitu lingkungan yang bebas dari
polusi, tersedianya air bersih, sanitasi lingkungan yang memadai,
pemukiman yang sehat, perencanaan kawasan yang berwawasan
kesehatan serta terwujudnya kehidupan masyarakat yang saling tolong
menolong. Perilaku masyarakat Indonesia Sehat 2010 yang diharapkan
adalah yang bersifat proaktif untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan, mencegah risiko terjadinya penyakit, melindungi diri dari
ancaman penyakit serta berpartisipasi aktif dalam gerakan kesehatan
masyarakat.
Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) merupakan salah satu
upaya preventif (pencegahan terhadap suatu penyakit atau masalah
kesehatan) dan promotif (peningkatan derajat kesehatan) pada seseorang,
sehingga dapat dikatakan sebagai pilar Indonesia Sehat 2010
(www.dinkes.go.id). Perilaku tersebut diharapkan dapat diterapkan pada
semua golongan masyarakat termasuk anak usia sekolah. Oleh karena itu,
pembinaan kesehatan anak-anak sekolah baik jasmani, rohani, dan sosial
merupakan suatu investment dalam bidang man power dalam negara dan
bangsa Indonesia (Entjang, 2000). Hal ini sesuai dengan UU No. 9 Tahun
1960 tentang Pokok-Pokok Kesehatan Bab I pasal 3 yang berbunyi :
a. Pertumbuhan anak yang sempurna dalam lingkungan yang sehat
adalah penting untuk mencapai generasi yang sehat dan bangsa yang
kuat.
b. Pengertian dan kesadaran rakyat tentang pemeliharaan dan
perlindungan kesehatan adalah sangat penting untuk mencapai derajat
kesehatan yang setinggi-tingginya.
Perilaku hidup bersih dan sehat yang masih rendah saat ini terkait
dengan berbagai permasalahan kesehatan atau penyebaran penyakit
berbasis lingkungan yang secara epidemiologis masih tinggi di Indonesia
(www.dinkes.go.id). Salah satunya yang akhir-akhir ini menjadi masalah
yang serius dan telah ditetapkan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) oleh
Menteri Kesehatan Indonesia sejak 19 September 2005 adalah kasus Avian
Influenza (AI) atau Flu Burung. AI di wilaah Asia Tenggara dilaporkan
semakin meningkat kejadiannya sejak tahun 2003. Dimulai dari Hongkong
tahun 1997, kemudian tahun 2003 di Vietnam, Kamboja, Thailand, dan
terakhir di Indonesia pada tahun 2007, total kasus yang tercatat mencapai
81 penderita dengan 63 orang meninggal dunia karenanya, di Yogyakarta
terdapat 2 kasus; dan sebagian besar diderita oleh anak-anak (Sumardi,
2007).
Di antara penderita yang meninggal adalah seorang anak sekolah
dasar yang berumur 6 tahun, yang bertempat tinggal di Dusun Pluberan
Kecamatan Dalam Kabupaten Magelang. Rumah korban dekat dengan
sebuah peternakan ayam yang cukup besar, sehingga secara tidak
langsung jalan yang digunakan untuk mengangkut ayam melewati
rumahnya. Setelah dilakukan uji oleh instansi kesehatan setempat, ayamayam
tersebut terkena virus AI strain H5N1. Faktor inilah yang diduga
mempengaruhi penyebaran virus AI pada korban di samping masih
rendahnya daya tahan tubuh.
Berdasarkan adanya kasus tersebut, maka penulis tertarik untuk
meneliti dan mengetahui sejauh mana tingkat perilaku hidup bersih dan
sehat yang telah diterapkan oleh anak usia sekolah dasar dalam kehidupan
sehari-hari sehubungan tingkat pencegahan penyakit flu burung di
Madrasah Ibtidaiyah Ma’arif Glagahombo dan Sekolah Dasar Negeri Sucen,
dengan alasan sebagian besar siswa yang berasal dari lokasi kejadian
kasus (Dusun Pluberan) bersekolah di dua tempat tersebut.
Hasil penelitian ini digunakan untuk membantu menentukan
kebijakan pemberdayaan anak sekolah di mana anak sebagai agent of
change (agen perubahan) karena perilaku anak mencerminkan perilaku
masyarakat komunitasnya.
B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah “Bagaimanakah
tingkat perilaku hidup bersih dan sehat terhadap pencegahan penyakit flu
burung pada anak usia sekolah dasar di Kecamatan Salam Kabupaten
Magelang pada bulan Maret tahun 2007?”
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan umum
Diketahuinya gambaran tingkat perilaku hidup bersih dan sehat terhadap
pencegahan penyakit flu burung pada anak usia sekolah dasar di
Kecamatan Salam Kabupaten Magelang pada bulan Maret tahun 2007
2. Tujuan khusus
Diketahuinya gambaran tingkat perilaku hidup bersih dan sehat
terhadap pencegahan penyakit flu burung pada anak usia sekolah dasar
kelas I sampai dengan kelas VI di Kecamatan Salam Kabupaten
Magelang pada bulan Maret tahun 2007
II. METODE PENELITIAN
Jenis penelitian ini bersifat deskriptif kuantitatif yang dikategorikan
menurut tingkat eksplanasi (penjelasan) serta jenis data dan analisisnya.
Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dilakukan untuk memenuhi nilai
variabel mandiri, baik satu variabel atau lebih (independen) tanpa membuat
perbandingan, atau menghubungkan dengan variabel yang lain (Sugiyono,
1999). Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang dilakukan dengan
menggunakan angka, mulai dari pengumpulan data, penafsiran terhadap data
tersebut, serta penampilan dan hasilnya (Arikunto, 2002).
A. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret tahun 2007 dan tempat
penelitiannya di Sekolah dasar di Kecamatan Salam Kabupaten Magelang.
B. Populasi dan sampel
1. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau
subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang
ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik
kesimpulannya (Sugiono, 1999). Populasi yang menjadi subyek dalam
penelitian ini adalah seluruh siswa MI Ma’arif Glagahombo dan SD
Negeri Sucen sebanyak 297 anak.
2. Sampel
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh
populasi tersebut (Sugiyono, 1999). Adapun teknik sampling atau
pengambilan sample untuk menentukan sampel yang akan digunakan
dalam penelitian ini adalah proportionate stratified random sampling
(probability sampling). Teknik ini digunakan karena populasi mempunyai
unsur yang tidak homogen dan berstrata secara proporsional (dalam hal
ini tingkat daya tanggap, rasionalisasi, dan asosiasi dari siswa kelas I
sampai dengan kelas VI).
Besar sample yang diperlukan dapat dihitung dengan rumus dari Slovin,
yaitu :
N
n =
1 + N(d2)
Keterangan :
n : besar sampel
N : besar populasi
d : derajat kesalahan
Berdasarkan rumus tersebut, dengan derajat kesalahan 5 % dan
populasi sebanyak 297, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut :
297
n =
1 + 297(0,052)
297
=
1,7425
= 170,45
= 171
Jadi, jumlah sample yang digunakan adalah sebanyak 171 anak.
Sedangkan jumlah untuk masing-masing kelas adalah sebagai berikut :
53
Kelas I = X 171 = 30,51 = 31
297
39
Kelas II = X 171 = 22,45 = 22
297
51
Kelas III = X 171 = 29,36 = 29
297
52
Kelas IV = X 171 = 29,94 = 30
297
53
Kelas V = X 171 = 30,51 = 31
297
49
Kelas VI = X 171 = 28,21 = 28
297
Berdasarkan perhitungan di atas, dapat diketahui bahwa jumlah
sampel untuk kelas I sebanyak 31 anak, kelas II sebanyak 23 anak,
kelas III sebanyak 29 anak, kelas IV sebanyak 30 anak, kelas V
sebanyak 31 anak, dan kelas VI sebanyak 28 anak. Hasil total
keseluruhan sampel adalah 172 anak. Jumlah ini lebih banyak daripada
jumlah sampel awal karena adanya pembulatan angka ke belakang
koma. Hal ini sesuai dengan pernyataan Sugiyono (1999) yaitu pada
perhitungan yang terdapat koma dibulatkan ke atas. Sehingga jumlah
sampel yang diperoleh lebih dari 171 yaitu sebanyak 172 anak. Hal ini
lebih aman daripada kurang dari 171 anak.
C. Teknik pengumpulan data
Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah kuesioner sebagai
instrumen penelitian. Kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang
dilakukan dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan atau
pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiono, 1999).
Kuesioner dalam penelitian ini berupa pernyataan yang bersifat tertutup
yang diberikan kepada responden secara langsung.
D. Instrumen penelitian
Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini diuji validitas dan
reliabilitasnya terlebih dahulu sebelum dibagikan kepada responden agar
diketahui bahwa butir-butir pernyataan dalam kuesioner dapat digunakan
sebagai alat ukur. Pengujian ini dilakukan terhadap 20 anak sekolah dasar
yang tidak diteliti.
a. Validitas
Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk
mendapatkan data (mengukur) itu valid atau dapat digunakan untuk
mengukur apa yang seharusnya diukur (Sugiyono, 1999). Menurut
Soekodjo (2002), pengujian validitas keusioner dapat dilaksanakan
menggunakan rumus Product Moment, sebagai berikut :
N(Σxy) – (Σx Σy)
r =
√[NΣx2 – (Σx)2] [NΣy2 – (Σy)2]
Keterangan :
r : koefisien korelasi x dan y product moment
x : skor butir pernyataan
y : skor total
xy : skor butir pernyataan dikalikan skor total
N : jumlah sample
Setelah dihitung nilai korelasi tiap penyataan, kemudian
dibandingkan tabel nilai product moment untuk mengetahui apakah nilai
korelasinya signifikan atau tidak (Masri, 1995). Suatu butir pernyataan
dikatakan valid apabila r hitungnya (hasil korelasi) lebih besar dari atau
sama dengan r table.
Pengujian validitas dengan jumlah sampel sebanyak 20 anak dan
taraf signifikan (derajat kesalahan) 5 % dapat diperoleh nilai r tabel
product momentnya sebesar 0,444. Setelah dilakukan perhitungan,
dapat diketahui bahwa dari 15 butir pernyataan yang ada hanya 10 butir
pernyataan yang valid. Hal ini karena nilai-nilai r hitungnya lebih besar
atau sama dengan 0,444 sedangkan 5 butir penyataan yang lain tidak
valid karena nilai-nilai r hitungnya lebih kecil dari 0,444.
Tabel 1 Hasil Uji Validitas Instrumen (Kuesioner)
Nomor
Pernyataan
r hitung r tabel Keterangan
1 0,541 0,444 Valid
2 0,629 0,444 Valid
3 0,740 0,444 Valid
4 0,145 0,444 Tidak Valid
5 -0,092 0,444 Tidak Valid
6 0,482 0,444 Valid
7 0,559 0,444 Valid
8 0,519 0,444 Valid
9 0,463 0,444 Valid
10 0,131 0,444 Tidak Valid
11 0,446 0,444 Valid
12 0,713 0,444 Valid
13 -0,022 0,444 Tidak Valid
14 0,521 0,444 Valid
15 0,134 0,444 Tidak Valid
Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa nomor
pernyataan yang tidak valid sehingga harus didrop atau dihilangkan
antara lain nomor 4, 5, 10, 13, dan 15. Sedangkan pernyataan yang
valid antara lain nomor 1, 2, 3, 6, 7, 8, 9, 11, 12, dan 14. Butir
pernyataan dari nomor-nomor tersebut berarti dapat digunakan untuk
mengukur tingkat perilaku hidup bersih dan sehat pada responden.
b. Reliabilitas
Instrumen yang reliabel adalah alat ukur yang jika digunakan untuk
mendapatkan data (mengukur obyek yang sama) itu selalu konsisten
dalam menghasilkan data yang sama (Sugiyono, 1999). Pengujian
reliabilitas kuesioner dalam penelitian ini menggunakan rumus Koefisien
Alpha (α) dari Cronbach (1947) sebagai berikut :
n ΣVi
α = 1-
n – 1 Vt
Keterangan :
α : koefisien reliabilitas
n : banyaknya bagian (potongan tes)
Vi : varians tes bagian I yang panjangnya tidak ditentukan
Vt : varians skor total (perolehan)
Suatu instrumen dikatakan reliabel jika nilai koefisien alphanya
lebih dari atau sama dengan 0,6.
Pada hasil pengujian terhadap 15 butir pernyataan pada
kuesioner diperoleh nilai koefisien alpha sebesar 0,707. Berdasarkan
hasil tersebut, dapat diketahui bahwa instrument adalah reliabel atau
mempunyai konsistensi atau keajegan yang ditunjukkan dengan nilai
0,707 yang lebih besar daripada 0,6, sehingga semua butir pernyataan
dapat digunakan sebagai alat ukur dalam penelitian ini.
E. Pengolahan dan Analisa Data
Teknik yang digunakan dalam penelitian ini adalah descriptive
statistics (frequencies). Teknik ini bertujuan menggambarjan kerakteristik
data seperti mean, median, modus, dan sebagainya sehubungan dengan
tingkat perilaku hidup bersih dan sehat terhadap pencegahan penyakit flu
burung pada anak sekolah dasar di Kecamatan Salam Kabupaten
Magelang.
Semua pengujian atau analisis data menggunakan komputer dengan
program SPSS for windows 10.5 sehingga hasil pengolahan data lebih
cepat dan akurat.
JURNAL KESEHATAN SURYA
III. HASIL PENELITIAN
1. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut jenis kelamin
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Menurut
Jenis Kelamin
Jenis Kelamin
Kelas Laki-Laki % Perempuan % Total
I 16 5,30 15 8,72 31 (18,02%)
II 14 8,14 9 5,23 23 (13,37%)
III 15 8,72 14 8,14 29 (16,86%)
IV 13 7,56 17 9,88 30 (17,44%)
V 18 10,46 13 7,56 31 (18,02%)
VI 20 11,63 8 4,65 28 (16,28%)
Total 96 55,8 76 44,2 172 (100%)
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa responden berjenis
laki-laki sebanyak 96 anak dengan persentase 55,8 %; sedangkan
responden berjenis kelamin perempuan sebanyak 76 anak dengan
presentase 44,2 %.
2. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut umur
Tabel 3. Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden
Menurut Umur
Umur (tahun)
Kelas 6-7 8-9 10-11 > 12 Total
I 27 4 0 0 31 (18,02%)
II 12 11 0 0 23 (13,37%)
III 0 21 8 0 29 (16,86%)
IV 0 12 13 5 30 (17,44%)
V 0 0 26 5 31 (18,02%)
VI 0 0 17 11 28 (16,28%)
Total 39
(22,67%)
48
(27,91%)
64
(37,21%)
21
(12,21%)
172 (100%)
Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa jumlah responden
yang paling banyak adalah kelompok umur 10 sampai dengan 11 tahun
yang ditunjukkan dengan frekuensi sebanyak 64 anak dan presentase
sebesar 37,21 %.
3. Hasil pengukuran tingkat PHBS terhadap pencegahan penyakit flu burung
pada seluruh responden
Tabel 4. Distribusi Frekuensi Tingkat PHBS Terhadap Pencegahan
Penyakit Flu Burung Anak Sekolah Dasar di Kecamatan Salam Pada
Bulan Maret Tahun 2007
Skor Total Keterangan Frekuensi Persentase
x > 39,675 Sangat Tinggi 8 4,65 %
35,615 < x < 39,675 Tinggi 56 32,56 %
31,585 < x < 35,645 Sedang 54 31,39 %
27,585 < x < 31,615 Rendah 40 23,26 %
x 38,61 Sangat Tinggi 3 9,68 %
35,43 < x < 38,61 Tinggi 6 19,36 %
32,35 < x < 35,43 Sedang 11 35,48 %
29,07 < x < 32,25 Rendah 9 29,03 %
x 39,785 Sangat Tinggi 0 0 %
35,235 < x < 39,785 Tinggi 10 43,48 %
30,685 < x < 35,235 Sedang 5 21,74 %
26,135 < x < 30,685 Rendah 6 26,08 %
x 42,36 Sangat Tinggi 0 0 %
37,68 < x < 42,36 Tinggi 12 41,38 %
30,685 < x < 35,235 Sedang 9 31,04 %
26,135 < x < 30,685 Rendah 4 13,79 %
x 38,87 Sangat Tinggi 3 10 %
35,89 < x < 38,87 Tinggi 8 26,67 %
32,91 < x < 35,89 Sedang 11 36,67 %
29,93 < x < 32,91 Rendah 6 20 %
x 40,045 Sangat Tinggi 0 0 %
35,715 < x < 40,045 Tinggi 14 45,16 %
31,385 < x < 35,715 Sedang 5 16,13 %
27,055 < x < 31,385 Rendah 10 32,26 %
x 36,98 Sangat Tinggi 3 10,71 %
33,28 < x < 36,98 Tinggi 5 17,86 %
29,58 < x < 33,28 Sedang 10 35,71 %
25,88 < x < 29,58 Rendah 10 35,71 %
x < 25,88 Sangat Rendah 0 0 %
Total 28 100 %
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa tingkat perilaku
hidup bersih dan sehat terhadap pencegahan penyakit flu burung anak
sekolah dasar kelas VI di Kecamatan Salam sebagian besar adalah
sedang dan rendah, yang masing-masing ditunjukkan dengan frekuensi
dan persentase yang sama sebanyak 10 anak dengan presentase
sebesar 35,71 %.
IV. KESIMPULAN
Berdasarkan keterangan di atas dapat ditarik kesimpulan tentang tingkat
perilaku hidup bersih dan sehat terhadap pencegahan penyakit flu burung
pada anak sekolah dasar di Kecamatan Salam pada bulan Maret tahun 2007
adalah sebagai berikut :
1. Responden secara keseluruhan menunjukkan tingkat yang tinggi yaitu
sebanyak 32,56 %.
2. Responden kelas I menunjukkan tingkat yang sedang yaitu sebesar
35,48 %.
3. Responden kelas II menunjukkan tingkat yang tinggi yaitu sebesar
43,48 %.
4. Responden kelas III menunjukkan tingkat yang tinggi yaitu sebesar
41,38 %.
5. Responden kelas IV menunjukkan tingkat yang sedang yaitu sebesar
36,67 %.
6. Responden kelas V menunjukkan tingkat yang tinggi yaitu sebesar
45,16 %.
7. Responden kelas VI menunjukkan tingkat yang sedang yaitu sebesar
35,71 %.
DAFTAR PUSTAKA
Direktorat Jenderal PP & PL. 2006. Panduan Praktik Penanggulangan Avian
Influenza di Tingkat Puskesmas. Departemen Kesehatan R.R. Jakarta.
Entjang, Indan. 2000. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Citra Aditya Bakti.
Bandung.
Kartono, Kartini. 1995. Psikologi Anak (Psikologi Perkembangan). Mandar
Maju. Bandung.
Machfoedz, Ircham. 2005. Statistik Deskriptif dengan Contoh-Contoh
Kesehatan Masyarakat, Edisi Revisi. Fitramaya. Yogyakarta.
Notoatmodjo, Soekidjo. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta.
Jakarta
Soetjiningsih. 1995. Tumbuh Kembang Anak. EGC. Jakarta.
Sugiyono. 1999. Metode Penelitian Bisnis. Alfabeta. Bandung.
Suryabrata, Sumadi. 2000. Pengembangan Alat Ukur Psikologis. Andi Offset.
Yogyakarta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s